yumn_yumi: (Default)


Title               : Hidamari no Kanojo / Girl in The Sunny Place / Her Sunny Side
Director         : Takahiro Miki
Release date : 12 Oktober 2013
Genre           : Romance, Fantasy
Cast              : Jun Matsumoto sebagai Kosuke Okuda,
                       Juri Ueno sebagai Mao Watarai,
                       Tetsuji Tamayama, Masaki Suda, Koji Ookura,

Ini film genre romance kesukaanku. Berbeda dengan fans Arashi lain yang jatuh cinta sama karakter Domyouji di Hana Yori Dango, aku lebih suka karakter dia yang calm like in this movie. So… as far as I watch Japan Movie, ini film pertama Jun yang ku suka. Soalnya kadang aku agak kurang suka sama beberapa karakter yang dimainkan Jun karena agak “aneh” *You know lah what I mean. Hehehe… /digaplok fans Jun/*

Film ini based on a novel. Sampai sekarang masih nyari juga itu novel karena katanya sempat diterbitkan dalam bahasa Indonesia. Menurut yang udah baca novelnya *para senpai fans Arashi* lebih enak baca novelnya.

Film ini diawali dengan pertemuan seorang anak laki-laki—yang tanpa sengaja terpisah dari ibu dan adiknya saat berjalan-jalan—dengan seekor kucing kecil berbulu abu-abu di pinggiran pantai. Si anak (Kousuke kecil) berusaha membantu si kucing yang terjebak di sebuah lubang dengan mengulurkan sebuah omamuri biru karena merasa ia dan si kucing bernasib sama *sama-sama tersesat*. Kousuke membawa si kucing bersamanya hingga ia bertemu dengan ibu dan adiknya. Tetapi si kucing kemudian melompat dari tangan Kousuke *ni kucing nggak tau terima kasih*/abaikan/.

Beberapa tahun kemudian Kousuke sudah bekerja di sebuah perusahaan advertisement kereta. Di hari pertama presentasinya dengan sebuah perusahaan pakaian dalam wanita ia terlambat hingga dimarahi oleh seniornya. Dan siapa sangka disana dia malah ketemu sama cewek kenalannya dari SMP di tempat ia harus presentasi.

Singkat cerita, setelah ketemu, mereka sering kontak dengan modus pekerjaan /nice modus, Om Jun!/. Dan intensitas pertemuan mereka makin sering gara-gara atasan Jun menolak board iklan yang udah didesain sama perusahaan Mao Watarai (yang diperankan Ueno Juri). Mereka mulai cari-cari bareng board iklan dengan tema sama yang diiklankan di berbagai jenis board yang bahkan lebih parah dari gambar yang udah didesain oleh mereka. *wkwkwkw… tetep aja ada yang “aneh-aneh” nya kalau si Om Jun yang main*/digaplok lagi/


contoh board advertisement dari mbak Mao

Unch~ moduuuusss~

Suatu hari, Mao dan Kousuke jalan-jalan balik lagi ke kampung halaman mereka, Enoshima. Ceritanya sih kayak jalan-jalan sambil nostalgila *eh? Nostalgia*. Mereka seru-seruan bareng sejak awal berangkat di kereta, ke akuarium besar, nyari kue manju, lari-lari di escalator, berdoa bareng di kuil, ngegantungin gembok cinta di pagar sambil sedikit ngobrol bareng setelahnya sampai Kousuke ngajak Mao ke tempat dimana si kucing yang dia selamatkan lari darinya. Hehehe… tapi lucunya ada yang ngikutin mereka sepanjang jalan-jalan. Senior Mao yang kebetulan *keliatannya* suka sama Mao ngikutin jalan-jalan Mao & Kousuke.
Secara mendadak Mao ngajak ketemu orang tuanya saat itu juga. Mau nggak mau Kousuke ngikut aja *habis ditarik-tarik sih~*.

Nggak tahu kesambet apa, Mao tiba-tiba ngomong “Kami bakal menikah” di depan orang tuanya. Otomatis, orang tuanya dan Kousuke kaget. Tapi-tapi… tapiiiii~ yang aku suka Kousuke ternyata juga seriiiuuuusss! ( > < )

Ayahnya Mao akhirnya ngajak ngobrol serius Kousuke, soal Mao, masa lalu Mao dan hal-hal lain soal Mao. Udah berasa diinterograsi gitu Kousuke, tegang loh ngobrol sama calon mertua dadakan. Sementara Mao ngobrol sama ibunya soal Kousuke dan ibunya. Dan kelihatannya mereka berdua dapat restu untuk menikah *YEAY~~!*.

Setelah mendaftarkan pernikahan mereka memutuskan untuk pindah ke suatu apartemen baru dan hidup bareng sebagai suami-istri. Scene pasangan baru di unit baru apartemen mereka ini paling imut kalau kataku. So sweeeeet banget. Kemana-mana berdua, kemana-mana dibawa bahagia. Apalagi pas bagian mereka lagi santai berdua sambil tiduran pas Mao nanya setelah nggak sengaja liat bekasan luka di tangan Kousuke. So sweet lah pokoknya.


So sweet~ mereka serasi bangeeeeettttt~ kyaaaaaa

Entah kenapa setelah beberapa waktu berlalu, kesehatan Mao memburuk. Badannya jadi kurus dan rambutnya mulai rontok. Kousuke sampai marah pas tahu soal itu karena Mao nggak cerita apa-apa ke dia /kan sebagai suami ya khawatir kan/. Akhirnya Mao dibawa ke dokter. Walaupun kata dokter sepertinya kondisi Mao nggak ada apa-apa, si dokter agak khawatir juga soal Mao.
So, Kousuke balik lagi ke Enoshima. Ketemu sama keluarga Mao. Disini, ayah-ibu Mao cerita soal Mao (lagi). Ayahnya cerita kalau Mao itu diketemukan dalam keadaan (sorry) telanjang tanpa ingat apa-apa. Akhirnya mereka yang mengadopsi dan memberinya nama Mao.

Ketika pulang Kousuke udah disambut sama kejutan dari Mao, pohon natal besar dan apartemen mereka udah terang benderang sama lampu-lampu natal. Tiba-tiba Mao ngajak liburan keluar negeri. Ya ampun… suaminya kan kerja ya. Tapi Kousuke janji bakal bisa liburan dalam waktu dekat.

Kesehatannya yang nurun bikin Mao sempat pingsan di tempat kerja. Seniornya (inget sama yang ngikutin dia pas jalan-jalan ke Enoshima?) sukarela nganterin dia pulang. Tapi alih0alih diantar ke apartemen tempaat dia tinggal, Mao malah minta ke Enoshima.

NAH!! DISINI KALIAN BAKAL MULAI NGERASAIN GENRE FANTASINYA!! *ealah, Capslock jebol*. Mao pergi ke tempat kucing yang diselamatin Kousuke lari. Dan ngobrol sama ibu tua *aku nggak berani nyebutnya nenek habisnya masih belum nenek-nenek juga. Wkwkwkwk* dan percakapan mereka agak-agak menjurus. /harap gunakan imajinasi kalian di bagian ini pas nonton ya/

Senior Mao makin khawatir soal kesehatan Mao. Terutama saat dia dengan sengaja ngikutin Mao pas dia nganterin ke Enoshima dan curi dengar obrolan Mao dengan ibu tua itu. Akhirnya dia ngedatangin dan ngajak Kousuke ngobrol serius sambil ngembaliin omamori biru yang jatuh waktu ngantar Mao. Dia ngakuin kalau suka sama Mao dan pingin Kousuke bener-bener ngejaga dan merhatiin Mao lebih dari yang bisa dilakukan. /ugh! Cinta tak berbalas yang sungguh mengharukan. Senpai wa sugoi!/

Kousuke akhirnya nanya ke Mao mengenai omamori biru yang diterimanya dari Shindo-san. Dia nanya bagaimana Mao bisa punya omamori itu (soalnya omamori biru itu persis sama dengan omamori yang dibawa kabur kucing kecil waktu Kousuke selamatkan*. Mao baru mau ngejalasin, eh…! Tiba-tiba ibu tetangga sebelah udah teriak gara-gara anaknya udah ngegantung di pinggiran apartemen /ya ampun bu! Anaknya kok nggak diawasi?/ buyar sudah keadaan tegang antara Mao dan kousuke. Ugh…

Buru-buru Kousuke berusaha nolongin anak itu. Sementara Mao nelpon anggota team rescue. Sambil nunggu, mereka berusaha buat ngangkat Shuu. Tapi sayang, Shuu malah lepas dari pegangan ibunya dan jatuh. Kousuke udah terlanjur kaget tapi ternyata… Mao udah megang itu anak di tanah. Iya! Di TANAH! Mereka berdua mendarat dengan selamat.

Gara-gara kejadian itu, Kousuke makin shock. Belum lepas dari shock soal omamori kucing, ditambah istrinya tiba-tiba bisa melopat dan nyelamatina anak orang dari ketinggian beberapa lantai /ya iyalah! Aku juga pasti shock, om!/ sampai nggak mau kaget pas disentuh sama Mao. /kasihan Mao… hiks…/

Esok paginya, pas Kousuke tidur, Mao mulai bikin sarapan. Nyambut Kousuke yang bangun juga tetep senyum. Tiba-tiba dia bilang mau keluar buat ambil Koran harian. Tapi kok Mao nggak balik-balik ya. Buru-buru Kousuke keluar nyari Mao, tapi dia udah ilang nggak ada di depan apartemen.

Dia nelpon ke rumah keluarganya Mao, tapi justru yang ada orang tua Mao malah nggak kenal sama Kousuke, nanya apa Kousuke salah sambung dan bahkan sampai bilang kalau mereka sama sekali nggak punya anak perempuan. Nah loh. /KEMBALI GUNAKAN IMAJINASI KALIAN/*jebol lagi capslock*. Kousuke lari ke kantor tempat Mao kerja. Tapi justru sama. Disana nggak ada yang namanya Watarai Mao bahkan seniornya Mao juga nggak ingat sama Mao.

Akhirnya tujuan akhir yang Kousuke ingat cuma tempat kucing kecil yang dia bantu lari, ke tempat ibu-ibu tua dengan banyak kucing tinggal, Enoshima. Sampai disana dia ketemua sama si ibu dan langsung nanya soal Mao. Di sini mungkin udah mulai masuk akal, percakapan diantara Kousuke dan si ibu mulai membuka satu demi satu hal yang jadi misteri. Soal sisa hidup Mao dan mengapa  orang-orang disekeliling Mao mulai lupa soal Mao.

Dengan segera setelah mendengar penjelasan si ibu, Kousuke langsung lari ke tempat dulu dia menyelamatkan si kucing, di pinggiran pantai berbatu. Dan ketemu! Mao ada disana, duduk sambil memandangi lautan. Hal pertama yang diucapin Kousuke pas ketemu Mao itu malah lucu, “Mao, kamu yang makan Brian kan?” /Brian itu nama salah satu ikan mas mereka/.

Mao pun ngejelasin kenapa waktu itu Mao /Mao sebagai kucing kecil/ lari dari Kousuke. Dia bukan lari tapi mau bikin permintaan. Permintaan untuk untuk berubah menjadi manusia.

Kousuke ngajak Mao buat naik sepeda bareng, untuk mengabulkan permintaan Mao yang kepingin naik sepeda bareng pas mereka ke Enoshima buat jalan-jalan. Menit-menit terakhir sebelum ingatan Kousuke dan semua tentang Mao terhapus mereka lalui dengan bahagia sambil kembali mengunjungi berbagai tempat saat mereka masih kecil. Ke sekolah, ke tempat bermain tempat mereka sering main. Memori mereka kayka flashback, semua memori ikutan ngilang.

So sweet tapi juga sedih.


Naik sepeda bareng berasa dunia milik berdua... unch~

Kehidupan Kousuke berjalan seperti biasa sebelum ia kembali bertemu Mao. Dia juga tetep ketemu sama Shindo-san dan presentasi di tempat yang sama tapi nggak ketemu Mao. Dia juga nggak sengaja ketemu sama ayah-ibu angkatnya Mao tapi tentu saja mereka nggak kenal sama Kousuke. Pokoknya segalanya serba kembali ke kenormalan tanpa Mao dan memori tentang Mao. .

Tapi ada beberapa bagian menuju akhir dari film ini agak ngebingungin sampai sekarang. Di pesta yang diadakan kantor Kousuke, sempat mengalun lagunya Beach Boys - Wouldn't It Be Nice (lagu kesukaan Mao) dan Kousuke malah nangis. Nah! Apakah ingatan Kousuke tentang Mao benar-benar menghilang?


kan... kan... nggak tega liatnya. huuuaaahhh!!

Ketika Kousuke jalan pulang dari kantor, dia ketemu sama kucing kecil yang lari ke arahnya /sumpah kucingnya mirip sama yang Kousuke tolong alias si Mao wujud kucing/. Ini kebingungan kedua, nih kucing si Mao apa bukan nih?


Neko-chaaan~

Setelah dipegang oleh Kousuke, si kucing malah lari ke arah perempuan di seberang jalan. Dan ternyata si Mao. /yang bikin aku bingung, dia masih pakai kalung cincin pernikahannya dengan Kousuke lloh!/. dan si Kousuke senyum sumringah ketemu sama perempuan ini. Nah! Kebingungan ketiga! Ini si cewek alias Mao masih ingat soal Kousuke apa nggak? Apa si Kousuke masih inget ama si Mao dengan cincin itu? Apa… apa… apa???! Banyak pertanyaan berkutat di kepala



keliatan nggak cincin dijadikan kalung?

uwaaaahhhh!! nggak kuat mak! Guanteeeengggg senyumnya!


Okay~ sekarang masuk ke kesan dan apa yang biking aku suka dengan film ini adalah :

Pertama, udah pasti karena actor dan aktrisnya. Jun Matsumoto yang main *teriak-teriak/Abang JUUUUNNN~/*. Matsumoto-san bagus banget main difilm ini. Selain karena memang mukanya yang unyu-unyu khas cowok baik-baik dengan tatanan rambut dan mata nggak bersalah begitu, alasan lainnya karena dia anggota Arashi /nggak nyambung ya? XD/

Ueno Juri. Hehehe… seneng liat dia main di Nodame Contabile. Makanya aku nggak heran pas liat rambutnya acak-adut difilm ini juga. Karakter Mao juga dia perankan dengan sangat baik. gadis lugu nan imut, pas banget sama dia. Wkwkwkw…

Kedua,  karakter yang dimainkan Jun itu innoncent and calm. Contoh cowok baik-baik yang pikirannya lurus-lurus aja, nggak aneh-aneh. Keliatan banget pas dia nolak ajakan senpainya ke Cabaret Club. Jarang loh nemu cowok yang diajak kesenangan duniawi nolak. Wkwkwk…

Ketiga, alur cerita yang konfliknya nggak aneh-aneh alias nggak tajam banget. Beberapa orang bilangnya ini film alurnya datar banget, tapi justru malah itu yang aku suka. Alur cerita yang adem itu yang malah menambah titik kesuksesaan film ini dimataku. Soalnya nggak banyak cerita yang beralur datar tapi feel-nya dapat kayak yang satu ini. Walau datar ngena. Hehehe…

Keempat, lighting dan pengambilan gambar. Uwiiiiihhhh~~~! Suka! Sukaaaaa banget! Dimana Kousuke dan Mao kelihatan jadi berkilau dengan pengambilan gambar yang super duper khas, dramatis, dan bikin adem dengan lighting yang WAH! WAAAAHH!! SUKAAAAAAA!!!! /capslock jebol lagi. Maafkan…/


Pengambilan gambarnya pas, tepat, kereeeennnn! Argh! I LOVE IT! Bagus-bagus!! Tiap menit ada aja yang bisa di screen capture. Pokoknya aku suka. Soalnya bagus.. ah! Amazing!


nungguin kereta bareng malam-malam

Kelima, backsound dan lagu yang diambil buat theme song-nya. Yups! Jangan lupakan kekuatan backsound juga bisa jadi pengaruh tersendiri. Gara-gara film ini juga jadi suka sama lagu The Beach Boys - Wouldn't It Be Nice. Ouh, God! Kekuatan lagu is awesome!! Nambah charming buat para karakter yang dibawakan oleh para actor dan aktis nya.

saya pribadi suka banget sama film ini karena 5 alasan diatas.

After all... ini fim wajib ditonton buat yang suka dengan romance beralur cerita datar-datar tapi gyuuuuut di hati. apalagi kalau suka sama arashi terutama Om Jun yang berkarakter calm and innoncent ini. soalnya beda banget sama Shitsuren Chocolatier yang karakternya calm tapi kelakuannya... ennggg... /urut dada aja dah/.

hahahaha... apa sih yang nggak buat Om Jun. mau karakter kayak gimana juga boleh lah, bang. the best!


kir-kira gimana menurut teman-teman yang lain. apa yang jadi daya tarik dari film yang satu ini?
apa beda-beda tipis denganku...
ditunggu di komentar ya~  ( > _ ^) v
yumn_yumi: (Default)

Title: Sama-sama Payah
Pairing:Ohmiya
Length: drabble
Rating:General
Genre:friendship
Summary: Nino dan Ohno saling merindukan satu sama lain. (Nino POV's)








Aku mengangkat kepalaku, sekali lagi melihat langit pagi ini saat aku menjemur diri. Cerah tak berawan dan matahari bersinar dengan bangga di atas sana. Aku menghela napas. Cuaca sangat indah hari ini. Ya... aku tau itu. Mungkin memang sebaiknya aku berjalan-jalan keluar rumah hari ini. Setidaknya untuk menemui Oh-chan, menghilangkan secuil rindu padanya

"Kau harus sesekali melangkahkan kakimu keluar. Jangan hanya di dalam rumah dan duduk bermain saja, Nino."

Tiba-tiba suara Ohno menggema di kepalaku. Aku masih ingat yang ia katakan saat melihatku bermain game consol-ku di green room. Entah apa yang ia pikirkan saat mengatakan hal itu. Terdengar seperti ajakan, tapi ajakan terselubung.

Beberapa saat kemudian terdengar suara ponselku berdering. Layarnya menunjukan nama Ohno.

"Halo, Oh-chan? Tumben kau menelpon." Sapaku saat mengangkat teleponnya.
"Ah... halo Kazu. Maaf menganggumu. Kau sedang sibuk?" Tanya dari seberang sana.
"Tidak. Ada apa?"
"Syukurlah. Kamu mau jalan-jalan?"
"Jalan? Kemana? Dengan siapa saja? Mau apa?"
"Hmm... kemana saja. Denganku. Melakukan apa saja yang bisa kita lakukan."




Jawaban aneh...

"Moshi-moshi...! Kazu? Kamu masih disana?" Suara Ohno menyadarkanku
"Ah iya. Masih. Hmm... aku tidak tahu. Aku ingin stay dirumah hari ini, Oh-chan" ujarku sambil berjalan masuk kembali ke rumah. Setidaknya aku sudah keluar rumah untuk berjemur di pagi hari. Walau Oh-chan yang mengajak, rasanya aku malas melangkahkan kakiku keluar lagi.
Aku bisa mendengar suara Ohno menghela napas panjangnya. Aku tersenyum kecil. Dia pasti sedang mengalami kesulitan.

"Ada masalah apa?" Akhirnya aku bertanya. Ia tak menjawab. Hanya helaan napasnya yang mengisi keheningan.
"Aku merindukanmu..." jawabnya kemudian. Lalu hening.

Aku terkejut. Kalau begitu mengapa tidak kau datang ke rumahku saja, dasar leader payah.

"Aku tahu. Kalau begitu aku ke rumahmu saja, ya?"Ia berkata dengan suara riang. Tak biasanya suara itu keluar dari bibirnya yang manis itu.
Aku mengeleng kecil sambil menyeringai. "Dasar payah. Kalau kau merindukanku, kau bisa langsung ke rumah."
"Aku takut mengganggumu, Kazu" suaranya melembut. Aku tersenyum.
"Datanglah." Ujarku sambil merebahkan diri di sofa. Dari seberang sana terdengar suara terkikik nyaring ala Ohno.
"Oke! Baiklah. Aku akan kesana satu jam lagi. Tunggu aku ya, Kazu!" Suara riangnya kembali menghiasi ponsel dan telingaku.
"Baiklah. Aku akan menunggu" dan teleponnya pun diputus.




Aku tersenyum kecil. Dasar Oh-chan. Kalau kau merindukanku, kenapa tidak datang saja. Atau langsung mengajakku jalan-jalan dari kemarin?
Eh? Tunggu...? Aku juga kan tidak mengajaknya. Jadi... aku dan Oh-chan sama-sama payah, ya? Hahahaha... aku tertawa kecil pada diriku sendiri. Ya... dibalik perbedaan besar kami ada hal-hal kecil yang sama, ya?




A.n. aih... lagi-lagi pake bahasa indonesia. Mungkin nanti aku akan buat ver. English nya. Maaf atas ketidakjelasaan plot cerita diatas. Hahaha... aku kebingungan mau posting apa. XD

yumn_yumi: (Default)
Title : Oyasumi, Nino
Pairing/group : Sakumiya (Arashi)
Length : Oneshot
Rating : I don’t know. Maybe i will find it later :P
Genre : fluff, friendship
Disclaimer : Cuma plot ceritanya saja. Tokohnya bukan milikku. :P
Warnings : ini (sebenarnya) fanfic pertama ku. Maaf kalau masih kurang enak dibacanya. m_ _m Mungkin besok mau ku translate ke bahasa inggris.
soon will be an english version.
Summary : Arashi sedang berlibur dan Nino tidak bisa tidur bersebelahan dengan Sho.



Hari itu Arashi pergi berlibur. Mereka menginap disebuah penginapan. Karena sudah jadi kebiasaan bersama bila sedang berlibur mereka akan saling mendempetkan kasur mereka, begitu juga yang mereka lakukan di penginapan tersebut kali ini.

Malam itu, semuanya sudah tertidur lelap. Ohno dengan cepat langsung terlelap sesaat setelah merebahkan badannya di kasur. Aiba dengan gerakan tidurnya yang tak terprediksi. Jun yang tidur dengan tenang. Begitu pula dengan Sho.

Kecuali Nino, yang masih terbangun di kasurnya. Ia masih sibuk berpindah-pindah posisi. Berguling ke kiri, berguling ke kanan. Kadang ia terlentang dan kadang ia telungkup. Sesekali ia memukul bantalnya agar lebih nyaman bahkan ia membalikan bantalnya untuk merasakan sisi lain dari bantalnya. Nino benar-benar tak bisa tidur.

“Haaa... sepertinya aku tak akan bisa tidur sampai pagi,” bisik Nino pada dirinya sendiri.

Seberkas cahaya lampu jalan di luar kamar penginapan mereka berusaha menelusup masuk walau hanya cahaya yang remang. Nino menatap ke arah sebelah kirinya. Aiba tertidur dengan posisi yang sulit untuk dijelaskan. Nino lalu menoleh ke arah sebelah kanannya. Sho juga sudah tidur. Terlihat begitu damai dan tenang. Tumben sekali kali ini Sho tidak mendengkur. Nino tersenyum kecil. Kesempatan seperti menatap Sho yang tidur sangat jarang dan langka, karena biasanya yang lain akan sibuk menjahilinya. Nino tak akan menyesal bahwa ia tak bisa tidur asalkan ia bisa menatap wajah tidur Sho yang damai di sebelahnya.

“Ada apa, Nino?” tiba-tiba Sho yang matanya terpejam berbisik. Nino langsung mengerutkan keningnya. Bukankah Sho sudah tidur?

“Eeh...? aku pikir kau sudah tidur,” ujar Nino setengah berbisik. Ia tak mau mengambil resiko membangunkan anggota yang lain.

“Memang tadi sudah. Tapi terbangun lagi. Rasanya dari tadi seperti ada gempa,” jawab Sho sambil membuka matanya, melirik ke arah Nino. Wajah Nino langsung memerah, malu karena dilihat oleh Sho dan karena sudah membangunkannya.

“Ah... maafkan aku, Sho-chan. Apa aku terlalu menganggu?” tanya Nino berbisik.

“Tidak juga,” jawab Sho dengan pelan. Ia tersenyum. Setelah itu hening kembali. “Kau tak bisa tidur, ya?” tanya Sho lagi pada Nino.

“Ya. Sepertinya begitu,” jawab Nino sambil menghela napas.

“Mau main magical banana?” tanya Sho lagi.

“Kenapa harus magical banana?" Ia memasang wajah cemberut. "Bagaimana kalau yang lain terbangun?”

“Pelan-pelan saja kalau begitu. Siapa tahu setelahnya kau mengantuk dan bisa tidur,” usul Sho. Lalu mereka berdua memainkan permainan itu, magical banana. Dengan berbisik dan pelan. Tapi Nino belum juga merasa mengantuk.

“Ah... ini tidak akan berhasil, Sho-chan. Aku tidak mengantuk,” keluh Nino.

“Mungkin bantalmu terlalu keras jadi kamu tidak ingin tidur. Mau tukar dengan punyaku?” tanya Sho menawarkan. Nino setuju dan mereka bertukar bantal. Nino kembali mencoba tidur. Tetapi Nino tetap saja tak bisa tidur. Nino mengembalikan bantal Sho.

“Atau mungkin harus pakai selimut?” tanya Sho. Nino bergumam sejenak.

“Mungkin juga...” ujar Nino lalu ia menarik selimutnya. Tapi yang terjadi, Nino malah merasa tambah tidak nyaman dengan selimut yang menutupi dirinya. Ia lalu menendang selimut itu, menyingkirkannya dari tubuhnya sendiri.

“Aku lupa kalau aku tidak suka pakai selimut,” ujar Nino pelan.

“Kalau begitu, mau coba tidur di kasurku? Siapa tahu kasurnya yang membuatmu tak nyaman,” saran Sho lagi. Tak ada jawaban dari Nino.

“Sho-chan...” panggil Nino dengan pelan.

“Ya, ada apa, Nino?”

“Kau... kau mau tahu mengapa aku tak bisa tidur?”

“Hmm...? Apa alasanmu tak bisa tidur Nino? Tak baik untukmu kalau tak segera tidur,” ujar Sho dengan khawatir.

“Sebenarnya... sebenarnya aku...” Nino terdiam sejenak sambil melirik ke arah Sho. “Aku tak bisa tidur karena berada di sampingmu. Dan berada di sampingmu membuatku... membuatku berdebar-debar,” jelas Nino. Sho bisa melihat ekspresi Nino yang malu dan sedikit semburat merah di wajahnya.

“Berdebar?” tanya Sho lagi.

“I...iya. berada di sampingmu membuatku berdebar-debar. Aku jadi tak bisa tidur,” lanjut Nino lagi.

“Jadi... aku harus menjauh darimu? Supaya kau bisa tidur,” tanya Sho.

“Bu... bukan begitu, Sho-chan,” cegah Nino. Suaranya hampir berteriak. Sadar akan perubahan suaranya, Nino langsung membekap mulutnya sendiri.

“Ooh... Syukurlah...” ujar Sho lembut.

“Eh? Maksudmu?” tanya Nino kebingungan. Tiba-tiba Nino merasakan tangan Sho mengenggam tangannya dengan lembut. Ada perasaan hangat yang mereka rasakan.

“Kau tak bisa tidur karena berada di sampingku, kan?” tanya Sho memperjelas situasi mereka.

“Iya,” jawab Nino singkat.

“Tapi bagaimana kalau kau tidur di dekatku?” tanya Sho. Tak ada jawaban dari Nino. Nino terdiam. Sho bisa melihat wajah kemerahan Nino. Entah itu karena malu atau karena takut akan perasaannya sendiri. Sho juga bisa merasakan tangan Nino membalas genggaman Sho.

Tak mau menunggu jawaban yang dirasa tak akan segera keluar dari bibir manis Nino, ia langsung menarik lengan Nino beserta Nino ke kasur miliknya. Sho mendekap tubuh mungil Nino yang masih terkejut. Awalnya Nino ingin melepaskan diri tapi saat dekapan Sho semakin erat, ia mengurungkan niatnya. Sho menyentuh dan membelai kepala Nino dengan lembut dengan jemarinya. Saat itulah, Nino semakin mendekatkan dirinya pada Sho. Ia tak ingin lepas dari dekapan Sho yang hangat.

“Ini namanya bukan “Tidur didekatku” Sho-chan. Tapi dalam pelukanmu,” protes Nino dengan wajah pura-pura cemberut. Sho tertawa kecil.  Nino menyandarkan kepalanya pada dada bidang Sho. Ia bisa merasakan jantung Sho yang berdetak begitu dekat dengannya.

“Apa perlu kunyanyikan lagu tidur?” tanya Sho. Nino menggelengkan kepalanya. Sho lalu mencium kepala Nino dengan lembut.

“Oyasumi, Kazu...” ujar Sho lembut sambil mencium kepala Nino. Nino tersenyum kecil. Ia memperbaiki posisinya dalam dekapan Sho. Mencari kehangatan didalamnya dan tak ingin dekapan itu terlepas.

“Oyasumi, Sho-chan...” bisik Nino pelan. Tak lama kemudian Sho dan Nino sudah terlelap dalam dunia mimpi mereka masing-masing.

~*~

Esok paginya, saat yang lain belum bangun, Nino bangun lebih awal. Ia masih dalam dekapan Sho. Nino memandang kearah Sho yang masih terlelap begitu pulas dan damai dalam tidurnya. Dengan perlahan, Nino melepaskan diri dari dekapan Sho. Ia tak ingin membangunkan Sho yang masih tertidur. Sebelum ia kembali ke kasurnya, sekali lagi Nino memandangi wajah Sho dan tersenyum.

“Arigatou-nee, Sho-chan...” bisik Nino ditelinga Sho lalu mencium pipi Sho dan kembali ke kasurnya sebelum yang lainnya terbangun.

---------------------------------------------------------

A.n. wuaah... aku tahu aku ga bakat nulis. Mohon maafkan kalau ada bahasa yang aneh. Aku tahu bahasa yg ku pakai terlalu baku. Tapi saat aku nulis ini, yang ada dikepala aku bahasa baku... ゚(゚´Д`゚)゚。 *sepertinya aku harus belajar lagi dari yang lain* --__--"
Please give me some comment. Komentar diterima dengan baik. (o⌒∇⌒o)

Profile

yumn_yumi: (Default)
yumn_yumi

June 2017

S M T W T F S
    123
45678910
111213 14151617
18192021222324
252627282930 

Syndicate

RSS Atom

Most Popular Tags

Style Credit

Expand Cut Tags

No cut tags
Page generated Jul. 26th, 2017 06:36 am
Powered by Dreamwidth Studios